Ulasan LG Ultragear 48GQ900-B: Monitor OLED 4K besar dari raja TV

Pro

  • Kualitas gambar HDR yang luar biasa
  • Kejernihan gerakan luar biasa dengan G-Sync, dukungan FreeSync
  • Kontras yang menarik, gamut warna yang lebar
  • Bekerja dengan baik saat terhubung ke PC

Kontra

  • Performa warna memiliki masalah pada pengaturan default
  • Ketajaman bisa ditingkatkan 
  • Stand tidak menawarkan penyesuaian, tidak ada dudukan VESA

Putusan kami

LG Ultragear 48GQ900-B tidak mudah masuk ke genre monitor komputer tertentu. Terutama, itu sangat besar dan memiliki kualitas gambar yang sangat baik. Dengan demikian, meskipun HDR dan kejernihan gerakan berada di atas garis, kecerahan yang sangat rendah dan label harga yang curam menahannya dari kehebatan. Jika Anda mencari layar 4K besar untuk PC Anda maka tampilan ini sempurna, jika tidak, Anda mungkin menemukan sesuatu yang lebih sesuai dengan kebutuhan Anda dengan harga lebih murah.

Gamer PC telah berbondong-bondong ke televisi OLED 4K LG sejak diperkenalkan, dan untuk alasan yang bagus. Layar besar, menarik, dan berkontras tinggi ini menawarkan rasio kontras yang jauh lebih baik dan HDR superior jika dibandingkan dengan kebanyakan monitor desktop. LG Ultragear 48GQ900-B secara khusus menargetkan audiens ini dengan fitur khusus untuk PC, seperti input DisplayPort dan kecepatan refresh yang tinggi. Itu sebagian besar mengenai sasaran, untuk informasi monitor gaming canggih lainnya di review monitor gaming benq zowie xl2740 27-inch 240hz.

LG Ultragear 48GQ900-B: Spesifikasinya

LG Ultragear 48GQ900-B adalah layar lebar 4K 48 inci. Spesifikasinya tipikal untuk monitor 4K premium mana pun, tapi itulah intinya. Ini termasuk DisplayPort, yang tidak ditemukan di kebanyakan televisi, dan memiliki kecepatan refresh maksimum 138Hz.

  • Ukuran layar: layar lebar 48 inci
  • Resolusi asli: 3840×2160
  • Jenis panel: OLED
  • Kecepatan refresh: 138Hz
  • HDR: Ya, HDR10
  • Port: 3x HDMI 2.1, 1x DisplayPort, 1x USB-B upstream, 2x USB-A, 1x 3.5mm audio out, 1x optical audio out
  • Penyesuaian dudukan: Tidak ada
  • Dudukan VESA: Tidak
  • Pembicara: Ya
  • Harga: $1.499,99 MSRP ($1.199,99 tipikal).

Tapi bintang sebenarnya, tentu saja, panel OLED, yang mencapai MSRP memikat $ 1.499,99 (dan seringkali lebih sedikit ratusan saat dijual). Itu mahal, tapi rasanya seperti mencuri jika dibandingkan dengan $1.299,99 Alienware AW3423DW atau $3.499 Asus ProArt PG32DC.

LG Ultragear 48GQ900-B: Desain

Apakah Anda seorang gamer? Maka Anda pasti menyukai hal-hal gamer, bukan? Itu jelas pemikiran di balik LG Ultragear 48GQ900-B. Monitor ini memiliki tampilan yang agresif dengan ventilasi buatan, pola heksagonal, dan lampu LED bawaan.

Semuanya agak tegang untuk selera saya, namun saya akui pencahayaan LED bawaan bisa berguna. Cukup terang untuk memberikan pencahayaan di atas meja dan dapat digunakan untuk mengganti strip lampu LED di belakang atau di bawah desktop Anda.

Selain LED, tampilan monitor adalah poin yang bisa diperdebatkan setelah dipasang. Layar berukuran kurang dari dua inci pada titik paling tebal dan, karena ukurannya, biasanya akan ditempatkan di dinding. Kebanyakan orang tidak akan pernah melihat bagian belakang monitor kecuali saat menghubungkan atau melepaskan perangkat. 

Dudukan perak lebar menahan monitor tinggi-tinggi. Meskipun besar, itu tidak terlalu besar dibandingkan dengan tampilan, yang meminimalkan jejak monitor (televisi LG C2 OLED, sebagai perbandingan, memiliki dudukan yang jauh lebih lebar). Dudukan tidak dapat disetel, bahkan untuk kemiringan, yang normal untuk monitor sebesar ini. Dudukan monitor VESA standar tidak disertakan, tetapi dudukan TV di dinding didukung, untuk membeli monitor gaming terbaru Anda dapat membelinya di Sell Gaming Monitor Singapore.

LG Ultragear 48GQ900-B: Fitur dan menu

LG mengemas banyak konektivitas di Ultragear 48GQ900-B. Input video mencakup tiga port HDMI 2.1 bersama satu DisplayPort 1.4. Ini mencakup skenario apa pun yang dapat saya bayangkan. Anda dapat menyambungkan PC (melalui DisplayPort), PlayStation 5, Xbox Series X sekaligus—dan masih memiliki ruang untuk stik atau kotak streaming 4K.

Ini juga mencakup audio 3,5mm dan audio optik keluar, menyediakan dua opsi untuk meneruskan audio ke soundbar atau sistem speaker. Ini adalah fitur yang tidak disediakan oleh semua monitor jenis ini, dan ini adalah pengaturan yang ideal jika Anda ingin menggunakannya di home theater yang berpusat pada PC. Saya menggunakan output optik dengan soundbar saya dan tidak memiliki masalah.  

DISEBUTKAN DALAM ARTIKEL INI

Dell U3223QE

Ada juga port upstream USB-B yang terhubung ke dua port USB-A. Ini menjadikan monitor sebagai hub USB dasar, yang berguna jika Anda menggunakan periferal berkabel. Monitor tidak memiliki USB-C dan tidak menawarkan konektivitas yang luas dari monitor yang berfokus pada produktivitas seperti Dell Ultrasharp U3223QE.

Remote control yang dibundel tersedia untuk mengakses menu. Ini memiliki dial besar dan gemuk dan hanya enam tombol. Awalnya terasa membingungkan untuk digunakan tetapi akhirnya memenangkan saya. Ini adalah monitor, bukan televisi, jadi tata letak yang disederhanakan masuk akal.

Menu diberi label dengan baik dan menawarkan rentang penyesuaian yang biasa. Ini mencakup empat mode suhu gamma plus dan tujuh warna, meskipun tidak ada yang menjanjikan untuk menargetkan kurva gamma atau suhu warna tertentu. Ini memiliki penyesuaian warna enam tingkat untuk saturasi dan rona. Ada juga opsi permainan, seperti penstabil hitam, crosshair bawaan, dan penghitung FPS. 

LG menyertakan mode sRGB yang dapat digunakan untuk menggulung gamut warna lebar, jika diperlukan. Namun, mode DCI-P3 dan Rec.709 tidak tersedia. 

LG Ultragear 48GQ900-B memiliki speaker bawaan. Mereka jauh lebih baik daripada monitor biasa dan terdengar bagus untuk penggunaan umum pada volume menengah, tetapi kualitas audio menurun saat volume meningkat. Mid-range menjadi berlumpur dan kasar. Ledakan dalam film aksi, misalnya, terdengar lebih mirip dengan statis. Tidak apa-apa di desktop, yang lebih cenderung digunakan pada volume rendah, tetapi tidak cocok untuk home theater. 

Terakhir, perlu disebutkan bahwa LG Ultragear 48GQ900-B adalah monitor, bukan televisi, yang artinya tidak memiliki TV tuner. Itu tidak memiliki input koaksial dan tidak akan menerima antena tradisional atau sinyal kabel (setidaknya tanpa melewati perangkat lain).

LG Ultragear 48GQ900-B: kualitas gambar SDR

Saya akan mulai dengan pernyataan: Monitor bukan televisi, televisi bukan monitor, dan ciri-ciri yang membuat tampilan unggul dalam satu kategori mungkin tidak menjadikannya lebih baik untuk kategori lainnya. Karena itu, mari kita gali, karena ada banyak hal yang perlu dibicarakan.

Kecerahan SDR sangat rendah pada maksimum 143 nits. Itu, seperti yang terlihat dari grafik, berada jauh di belakang monitor lain yang baru saja saya uji. Itu juga cukup jauh di belakang Alienware AW3423DW, yang seperti Ultragear memiliki panel OLED (walaupun implementasinya jauh berbeda). Performa Ultragear 48GQ900-B tidak biasa. Sebagian besar televisi OLED akan melakukan hal yang sama saat diminta untuk menampilkan gambar putih terang di seluruh layar.

Apakah ini masalah? Bisa jadi. Kecerahan terasa tinggi di home theater saya, tetapi cukup memadai di meja saya, bahkan saat disetel ke kecerahan maksimum. Mantel tampilan matte membantu menyebarkan cahaya, tetapi silau adalah masalah kecil pada hari-hari cerah. Monitor paling baik berada di ruangan dengan jendela yang setidaknya dapat menghalangi sinar matahari sebagian dan tidak ada lampu di atas kepala yang keras. 

Sebaliknya, kontras jauh lebih baik daripada rata-rata, dengan rasio kontras tak terbatas yang efektif. Ini berkat kemampuan panel OLED untuk menghidupkan atau mematikan setiap piksel satu per satu. Piksel hampir sepenuhnya hitam, tampak tidak jelas bahkan di ruangan yang gelap gulita. Ini adalah peningkatan besar dari tampilan buram dan abu-abu yang disediakan sebagian besar monitor dalam pemandangan gelap.

Rasio kontras yang bagus memberikan rasa kedalaman dan dimensi yang luar biasa. Terkadang, saat memasukkan konten 4K berkualitas tinggi, gambar Ultragear 48GQ900-B mulai terlihat dalam dimensi 3D. Ini adalah efek dramatis yang tidak akan ditemukan pada monitor LCD mana pun yang tidak memiliki lampu latar Mini-LED, dan bahkan itu pun tidak seefektif itu.

Gamut warna sangat kuat, menjangkau seluruh sRGB dan 98 persen DCI-P3. Ada beberapa monitor yang dapat mengalahkan LG Ultragear 48GQ900-B: Asus ProArt PG32DC, monitor OLED profesional kelas atas, adalah salah satu contohnya. Namun, gamut warna seluas ini sangat bagus untuk penggunaan umum dan memberikan tampilan yang hidup dan memikat.

Monitor ini juga mendukung warna 10-bit, yang membantu mengurangi garis warna yang mungkin muncul dalam gradasi warna, seperti warna biru halus yang ditemukan di skybox, atau jingga lembut dan ungu yang mengelilingi matahari terbenam. Banding, saat terlihat, paling sering muncul dalam skala abu-abu—tetapi masih agak halus. Saya ragu sebagian besar pemirsa akan menyadarinya.

Saya telah mencantumkan akurasi warna untuk pengaturan standar, sRGB, dan perangkat lunak yang dikalibrasi. Saya biasanya tidak melakukan ini, karena saya menilai pengalaman out-of-the-box monitor sebagai sifat terpentingnya, dan standar yang akan digunakan kebanyakan orang untuk menilainya. Namun, dalam kasus ini, akurasi warna default jauh. Keakuratan warna jauh lebih baik dengan sedikit usaha untuk menyelaraskannya, meski masih belum bagus. 

Beberapa masalah berkontribusi pada kesengsaraan out-of-box Ultragear 48GQ900-B. 

Pertama, suhu warna default terlalu tinggi pada 10200K, dari target 6500K. Kedua, gamma melenceng dari target dengan kurva gamma 2,4. Ini berarti gambar tampak jauh lebih dingin, lebih biru, dan lebih gelap dari seharusnya. 

Ini adalah gambar yang dapat digunakan, tetapi masalah warnanya terlihat jelas dan membuat saya tidak senang. Sudah cukup buruk saya menguji tampilan dengan komputer kedua, yang biasanya tidak saya lakukan. Hasilnya bertahan.

Kalibrasi sebagian besar menyelesaikan masalah. Ultragear 48GQ900-B relatif tidak akurat, tetapi cukup dekat untuk penggunaan umum. Mengingat kelebihannya yang lain, saya akan menerima tingkat kesalahan ini dengan imbalan rasio kontras monitor, performa HDR, dan akurasi warna, yang akan saya bahas lebih lanjut sebentar lagi. 

Ketajaman juga bisa menjadi masalah, tergantung bagaimana monitor digunakan. Ini mungkin tampak mengejutkan untuk monitor 4K, tetapi panel 4K 48 inci hanya menghasilkan 91 piksel per inci. Kepadatan piksel hampir identik dengan monitor 1080p 24 inci.

Alienware AW3423DW

Akhirnya, Ultragear 48GQ900-B memiliki tata letak piksel RWBG daripada tata letak RGB yang umum pada kebanyakan monitor. Ini menjadi masalah karena Windows dioptimalkan untuk RGB. Monitor menunjukkan garis tepi yang terlihat di sekitar teks yang dapat menyebabkannya tampak kotak-kotak atau berpiksel padahal seharusnya terlihat mulus. Ini adalah masalah yang dibagikan monitor dengan Alienware AW3423DWProArt PA32DC Asus, yang lebih mahal, tidak memiliki masalah ini.

Kinerja SDR adalah campuran, kalau begitu. Rasio kontrasnya luar biasa, dan gamut warnanya lebar, tetapi kecerahan dan akurasi warna merupakan masalah penting. Masalah Ultragear 48GQ900-B dapat membuatnya tidak nyaman untuk digunakan dan mencegahnya bekerja dengan baik dalam alur kerja profesional. Ini adalah monitor yang jauh lebih baik untuk hiburan daripada produktivitas.

LG Ultragear 48GQ900-B: kualitas gambar HDR

Performa HDR LG Ultragear 48GQ900-B penting mengingat tujuan penggunaannya. Meskipun dapat digunakan di atas meja, ini juga dapat digunakan di home theater, dalam hal ini akan menghabiskan lebih banyak waktu dalam mode HDR daripada di SDR.

Saya mengukur kecerahan HDR layar penuh maksimum 221 nits. Itu rendah, jauh di belakang monitor khas IPS edge-lit dan jauh di belakang layar Mini-LED. Itu juga di belakang Alienware AW3423DW, yang mencapai 325 nits, dan Asus ProArt PA32DC, yang mencapai 540 nits.

Kecerahan dapat meningkat hingga lebih dari 400 nits dalam jendela 10 persen (dengan kata lain, saat hanya 10 persen panel layar yang menyala). Peninjau lain, seperti IGN, telah mencatat hingga 600 nits dalam jendela satu persen, yang bukan merupakan situasi yang akan saya uji.

Baik atau buruknya tingkat kecerahan ini sangat berkaitan dengan bagaimana, dan di mana, Anda menggunakan monitor. Kecerahan terasa luar biasa saat ditempatkan di home theater saya yang remang-remang, tetapi tetap kurang mengesankan di kantor saya. 

Tapi mari kita menjadi nyata: Apa pun kecerahannya, Ultragear 48GQ900-B menghancurkan kinerja monitor mana pun yang tidak memiliki panel OLED atau lampu latar Mini-LED. Sebagian besar monitor tidak memiliki masalah dengan kecerahan tetapi kurang kontras, sehingga tidak dapat menangani kisaran pencahayaan yang disediakan HDR. Kontras yang luar biasa dari monitor ini membantu memperbaiki masalah tersebut, yang menghasilkan gambar yang lebih kaya dan lebih dalam. 

Ini juga mendapat manfaat dari pembatas kecerahan yang berperilaku baik. Ini adalah kelemahan dari AW3423DW Alienware, yang dapat mengalami perubahan kecerahan yang agresif dan jelas saat beralih di antara pemandangan dengan kecerahan yang sangat berbeda, atau saat objek terang (seperti dokumen Word) diubah ukurannya. Ini berperan dengan Ultragear 48GQ900-B, tetapi transisi lebih tidak terdengar dan tidak terlalu mengganggu. 

Terakhir, Ultragear 48GQ900-B hanya mendukung HDR10 (artinya tidak mendukung Dolby Vision). Saya tidak melihat ini sebagai masalah karena Dolby Vision HDR jarang digunakan di PC. Namun, ini mungkin menjadi perhatian jika Anda berencana menggunakan monitor di teater rumah. Secara keseluruhan, kinerja HDR LG Ultragear 48GQ900-B sangat bagus. Secara pribadi, saya lebih suka presentasi layar Mini-LED yang lebih cerah dan lebih stabil, seperti Asus ROG Swift PG32UQX atau Viewsonic XG321UG, tetapi alternatif LG sangat bagus. Ini adalah pengalaman HDR yang menarik yang akan membuat Anda ingin menggunakan HDR jika memungkinkan.

LG Ultragear 48GQ900-B: Kejernihan gerakan

Performa gerak adalah kunci daya tarik LG Ultragear 48GQ900-B. Ini mendukung overclocking hingga kecepatan refresh maksimum 138Hz dan kompatibel dengan Nvidia G-Sync dan AMD FreeSync Premium.

Kejernihan gerakan luar biasa pada 138Hz dan 120Hz. Detail halus dipertahankan saat menggeser kamera dalam game 3D dan objek kecil mudah dilacak saat bergerak melintasi pemandangan. Detail seperti model karakter dan bilah kesehatan tetap terlihat saat menggerakkan kamera melintasi peta di League of Legends . Nama karakter yang menampilkan teks kadang-kadang hanya dapat dibaca, tetapi itu masih merupakan hasil yang bagus dengan kecepatan penyegaran ini. Teks seperti itu biasanya tidak terbaca di monitor dengan kecepatan refresh di bawah 240Hz.

Bahkan 60Hz terlihat bagus yang, mengingat tujuan penggunaan Ultragear 48GQ900-B, merupakan sifat yang luar biasa. Pengguna PC tidak akan kesulitan memanfaatkan kecepatan refresh yang tinggi sepenuhnya, tetapi game konsol sering kali menghasilkan hanya 60fps (atau lebih rendah). Monitor terlihat bagus dalam situasi ini, karena dapat mempertahankan beberapa detail halus hingga sedang saat menggeser kamera atau melacak objek cepat. 

Saya hanya punya dua nits untuk dipilih. Pertama, overclock 138Hz lebih merupakan taktik pemasaran daripada fitur yang nyata dan berguna, karena perbedaan antara 138Hz dan 120Hz tidak terlihat. Monitor juga tidak memiliki fitur nyala lampu latar untuk lebih meningkatkan kejernihan gerakan. 

Meski begitu, kinerja gerak keseluruhan Ultragear 48GQ900-B luar biasa. Ini berjajar di samping kinerja gerak AW3423DW Alienware dan memberikan peningkatan yang nyata dibandingkan monitor panel IPS dan VA dengan kecepatan refresh 144Hz atau 120Hz.

LG Ultragear 48GQ900-B vs. LG C2 OLED

Pemilik PC yang mencari layar OLED besar dapat membandingkan LG Ultragear 48GQ900-B dengan LG C2 OLED. Keduanya membawa MSRP ritel $1.499,99, dan keduanya saat ini dijual di beberapa pengecer seharga $1.199. Ukurannya serupa dan tampaknya menjanjikan kinerja yang serupa. Jadi, apa bedanya?

LG Ultragear 48GQ900-B, sebagaimana disebutkan, adalah monitor. Itu tidak memiliki TV tuner, aplikasi TV pintar, dan prosesor gambar AI yang ditemukan di LG C2 OLED. Sebagai gantinya, 48GQ900-B mendapatkan DisplayPort, hub USB, dan kecepatan refresh maksimum 138Hz yang lebih tinggi. Minimnya prosesor gambar juga bisa dibilang menjadi kelebihan karena mengurangi latensi. LG C2 OLED menawarkan mode permainan yang mengatasi hal ini, tetapi Ultragear 48GQ900-B tidak membutuhkannya. Itu selalu dalam mode permainan.

Karena perbedaan tersebut, LG Ultragear 48GQ900-B lebih baik untuk bermain game atau melihat konten di PC, sedangkan LG C2 OLED lebih unggul untuk streaming, film 4K Blu-Ray, dan over-the-air TV. 

Keduanya bagus untuk game konsol, meskipun menurut saya LG C2 OLED memiliki keunggulan karena dukungannya untuk Dolby Vision HDR, yang tersedia di Xbox Series X dan PlayStation 5.

Haruskah Anda membeli LG Ultragear 48GQ900-B?

Performa LG Ultragear 48GQ900-B sulit diringkas. Ini adalah tampilan yang memiliki kekuatan luar biasa, seperti kinerja HDR dan kejernihan gerakannya, dan kelemahan yang jelas, seperti masalah warna out-of-box dan kecerahan SDR yang rendah.

Tapi saya bisa mengatakan ini: Saya menyukainya. Monitornya terlihat cantik saat memainkan judul modern seperti Deathloop , tentu saja, tetapi juga luar biasa di game lama. The Elder Scrolls V: Skyrim , diputar pada 4K dengan tekstur resolusi tinggi dan Windows Auto HDR aktif, terlihat fantastis. Sangat menyakitkan untuk kembali ke monitor panel IPS setelah melihat ini. 

Penetapan harga adalah faktor terakhir dan penting. Ultragear 48GQ900-B memulai debutnya dengan MSRP $1.499,99, tetapi sekarang dijual di beberapa pengecer (dan terdaftar di situs web LG) dengan harga $1.199,99. Itu tidak murah, tetapi lebih murah daripada sejumlah monitor Mini-LED dan OLED yang lebih kecil. Ultragear 48GQ900-B adalah pilihan yang solid, meskipun tidak sempurna, jika Anda menginginkan layar besar untuk PC Anda.

Jika Anda ingin membeli monitor gaming dan perlengkapannya Anda dapat membelinya di Sell Gaming Monitor.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *