Meta menggugat perusahaan pengawasan yang mengumpulkan data 600.000 pengguna menggunakan akun palsu

Meta telah mengumumkan bahwa mereka memulai tindakan hukum untuk melarang Voyager Labs dari platform media sosialnya, Facebook dan Instagram, karena mengumpulkan data pengguna menggunakan akun palsu. Perusahaan telah mengajukan kasus terhadap Voyager Labs di AS. “Hari ini, Meta berjuang melawan layanan scraping -for-hire dan mengajukan tindakan hukum terhadap Voyager Labs di pengadilan federal di California. Voyager Labs adalah layanan scraping dan pengawasan yang mengumpulkan data secara tidak benar dari Facebook, Instagram, dan situs web lainnya. Kami menonaktifkan akun Voyager, mengajukan tindakan ini untuk menegakkan Ketentuan dan Kebijakan kami dan meminta Pengadilan untuk melarang Voyager dari Facebook dan Instagram,” kata perusahaan itu dalam posting blog.

Data pengguna apa yang dikumpulkan

Sesuai gugatan (dilaporkan oleh CNBC) di pengadilan federal di California, Voyager Labs membuat dan mengoperasikan lebih dari 38.000 akun Facebook palsu untuk mengumpulkan informasi dari lebih dari 600.000 pengguna Facebook. Data tersebut mencakup postingan, suka, daftar teman, foto, komentar, dan informasi dari grup dan halaman. Meta juga mengungkapkan detailnya pada Juli 2022 dan menuduh Voyager menggunakan perangkat lunak pengawasan untuk mengorek data dari Facebook dan Instagram, serta Twitter, YouTube, LinkedIn, dan Telegram. “Scraping” adalah proses otomatis yang melibatkan perangkat lunak yang memindai halaman web dan menyusun informasi di dalamnya, untuk informasi teknologi menarik lainnya di Kopitekno.

Bagaimana Voyager Labs mengumpulkan data

Meta menjelaskan bahwa Voyager Labs mengembangkan dan menggunakan perangkat lunak berpemilik untuk meluncurkan kampanye scraping terhadap beberapa platform media sosial. Itu merancang perangkat lunaknya untuk menggunakan akun palsu untuk mengikis data yang dapat diakses oleh pengguna saat masuk ke Facebook. “Voyager menggunakan beragam sistem komputer dan jaringan di berbagai negara untuk menyembunyikan aktivitasnya, termasuk saat Meta melakukan verifikasi atau pemeriksaan akun palsu. Voyager tidak membahayakan Facebook, melainkan menggunakan akun palsu untuk mengikis informasi yang dapat dilihat publik,” tambah Meta . Meta menuduh bahwa Voyager telah melanggar Ketentuan Layanannya terhadap akun palsu dan pengikisan otomatis dan tidak sah. Itu mencari perintah permanen terhadap Voyager.

“Perusahaan seperti Voyager adalah bagian dari industri yang menyediakan layanan scraping kepada siapa pun terlepas dari pengguna yang mereka targetkan dan untuk tujuan apa, termasuk sebagai cara untuk membuat profil orang untuk perilaku kriminal. Industri ini secara diam-diam mengumpulkan informasi yang dibagikan orang dengan komunitas, keluarga dan teman-teman, tanpa pengawasan atau pertanggungjawaban, dan dengan cara yang dapat melibatkan hak-hak sipil masyarakat,” catat Meta dalam pengumumannya. Pada September 2022, Meta menyelesaikan kasus pengikisan dengan BrandTotal dan Unimania, setelah perusahaan ini setuju untuk berhenti “menggunakan dan menghapus Facebook dan Instagram”.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *